Selamat datang, 23! – Sebuah rasa syukur

Ternyata, udah setaun berlalu dari waktu ibu ngajak saya, ayah, dan ade makan di Marugame. Hari itu, 21 Maret 2015, ibu pengen ngerayain ulang taun saya dan ngajak makan bareng. Eh, taunya ayah gak suka tuh si Marugame gara-gara ada bau anehnya ha ha ha

Di hari itu, saya berdoa semoga kedua orang tua saya dipanjangkan umurnya supaya bisa melihat saya sarjana dan wisuda. Alhamdulillah, doa itu dikabulkan sama Allah SWT. Ayah dan ibu saya masih sehat walafiat sampai sekarang.

Di hari itu, saya berdoa semoga diberikan kelancaran rezeki. Rezeki dalam bentuk apa saja. Toh, rezeki bukan cuma uang kan? Alhamdulillah, doa itu dikabulkan sama Allah SWT. Rezeki bentuknya uang, barang, pekerjaan, sampai teman-teman yang baik gak berhenti dikasih ke saya selama satu tahun terakhir ini.

Yang saya lupa, apakah di hari itu saya berdoa supaya dijadikan pribadi yang lebih baik lagi? Kalau iya berdoa, berarti saya gak sungguh-sungguh berubah.

Kata Orang, Saya Kayak Gini…

Dikasih hidup hampir 23 tahun, baru belakangan ini saya sadar satu hal: saya gak pernah terlalu mendengarkan orang lain. Ini dalam artian buruk dan juga artian baik. Saya gak pernah terlalu peduli orang mau ngomong apa soal hidup saya. Lelah. Tapi belakangan, justru omongan orang soal saya terus terngiang di kepala saya.

 

Mostly, omongan yang bikin sakit hati sih yang nempel. Tapi, toh banyak orang yang secara tersirat maupun tersurat punya omongan yang baik soal saya dan akhirnya saya ingat. Kira-kira, kata orang, saya kayak gini….

 

“Duh anak gadis kok gini… gak mandi mandi, makan mulu…” kata wanita hebat yang tadi siang nge-Line taunya anaknya baru bangun tidur part 2.

“Kok lo tuh beruntung banget ya?” kata sahabat saya minggu lalu, setelah saya cerita soal pekerjaan di Jakarta ini yang bikin 3 bulan gak ketemu. Ucap Alhamdulillah.

“Kamu tuh gak punya sesuatu yang bisa dibanggain tau gak,” kata anak cowok di kelas saya waktu SMP.

“Dia suka cerita panjang lebar, gue suka dengernya,” kata kolega (via screen capture) yang lagi curhat sama teman saya soal saya yang habis menolak cintanya.

“Lo orang yang paling susah diajak temenan. Gue gak suka sifat lo yang batu, yang gak mau dengerin orang lain, kadang gak mau ngaku salah,” kata seseorang yang sudah gak saya anggap teman karena saya pun merasa dia kayak gitu.

“Kenapa maneh cepet amat tegarnya? Bangga aing,” kata sahabat yang sudah terlalu lelah ngedengerin segala kisah hidup saya sejak masuk Jurnal.

 

Jadi saya gimana, menurut kamu?