Saya dan Alasan Tidak Punya Rencana Menikah

“Jadi rencana kamu nikah kapan Si? Setahun? Dua tahun lagi?”

Ya kalo ditembak pertanyaan gini sama cowok, saya harus jawab apa? Saya boleh gak sih turun aja dari taksi terus lari ke dalem pasar Palmerah?

Saya termasuk orang yang anti ngobrolin nikah-nikahan. Males, not my cup of tea kalau kata anak-anak jaman sekarang. Saya merasa belum pantas, dalam segala hal, buat ngomongin hal ini.

Kalau ditanya “Jadi rencana kamu nikah kapan Si?” biasanya saya akan mengeluarkan 101 jawaban senada:

– Umur baru 23 mah nongkrong-nongkrong dulu lah.
– Masih pengen kuliah lagi ih.
– Sok kamu duluan.

Tapi akhirnya, tadi malem saya memilih buat gak bersembunyi di balik kalimat-kalimat itu. Saya akhirnya berani bilang alasan saya tidak punya rencana menikah.

“Aku gak punya rencana nikah kapan, pacar aja gak punya. Nyari pacar aja dulu, baru mikirin nikah.”

NYET, finally saya bisa ngomong gitu. Bahkan sama cowok.

Saya bukan termasuk golongan anti menikah karena takut gak bahagia. Bukan juga golongan fangirl halu yang maunya nikah sama oppa. Saya tidak punya rencana menikah ya karena saya gak punya pacar. Udah sih itu aja masalahnya.

Saya disuruh cari pacar aja males. Saya picky. Walau pasti kalian pas baca ini kepikiran “Kalo cantik sih boleh aja picky”. Gengs, memilih itu boleh lho walaupun gak cantik.

Saya sebel sama teman-teman yang punya pacar aja nggak, tapi bilang “Gue harus nikah nih 2018”. Cari dulu aja lakinya, gak usah macem-macem. Ya sebenarnya gak apa-apa sih punya keinginan, tapi ya harus realistis juga. Ini menurut saya.

Saya antara percaya gak percaya sih kalau kita sudah siap dan pengen nikah jodohnya bakal datang sendiri. Tapi rasanya kok gak gitu ya? Tetep harus dicari. Wong pacaran aja kepengen dan siap tapi gak kejadian.

Tapi, kalau nanti punya pacar bakal mikirin nikah gak? Ini nih yang belum bisa saya jawab.

Orang tua saya tidak demanding saya harus menikah cepat. Bahkan tidak memaksakan saya harus pacaran. Tapi ayah bilang “Menikah itu wajib dan kalau perempuan ya jangan terlalu tua”. Ini kata ayah saya ya, tolong jangan dibantah dengan kata-kata yang lain. Nah, dengan ini berarti saya harus menikah.

Tapi, saya masih mau kuliah di luar negeri. Kalau mau nikah dulu, nanti gimana suaminya? Saya juga masih pengen jalan-jalan nonton konser ke luar negeri. Bucketlist saya sebelum menikah masih panjang. Uangnya juga dari mana main mau nikah aja. Ini juga alasan saya tidak punya rencana menikah, setidaknya dalam waktu setahun ke depan.

Udah ah, overthink.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s